Tahun 2030, Indonesia Diyakini Jadi 10 Besar Kekuatan Ekonomi Dunia

Mei 08, 2018

 Tahun 2030, Indonesia Diyakini Jadi 10 Besar Kekuatan Ekonomi Dunia

Majalah Mata Indonesia - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Bambang Soesatyo optimis keberhasilan mendayagunakan Revolusi Industri 4.0 akan membuat Indonesia menjadi 10 besar kekuatan ekonomi dunia pada tahun 2030.

Untuk mencapai target itu, Bamsoet panggilan akrab politisi TogelSGP  Golkar ini mengingatkan, road map Making Indonesia 4.0 sebagai strategi Indonesia menghadapi Revolusi Industri 4.0 harus dijalankan sungguh-sungguh dan konsisten.

"Jika kita konsisten menjalankan road map making Indonesia 4.0, maka masa depan bangsa kita akan jauh lebih baik. Pertumbuhan ekonomi bisa melesat dari 5 persen ke 6 sampai 7 persen, akan terbuka sekitar 10 juta lapangan pekerjaan baru dan 25 persen lebih kontribusi manufaktur terhadap PDB. Saya optimistis di tahun 2030 Indonesia menjadi 10 besar kekuatan ekonomi dunia," ujar Bamsoet di Jakarta, Senin (7/5/2018).

Bamsoet mengatakan, Revolusi Industri 4.0 merupakan keniscayaan. Menurutnya, suka tidak suka, bangsa Indonesia sudah berada di dalamnya.

Ia menjelaskan, dampak dari kemajuan teknologi informasi, khususnya digitalisasi dan robotisasi, revolusi industri akan terus mengubah berbagai kebiasaan orang-orang dalam menjalani kehidupannya.

"Siapa yang menyangka, kini kita bisa membeli kebutuhan rumah tangga dan lainnya hanya lewat belanja online melalui handphone. Di dunia industri, kita bisa melihat gencarnya otomotif beralih dari bahan bakar minyak ke listrik. Di dunia finansial, transaksi keuangan semakin mudah dilakukan melalui berbagai fasilitas metode pembayaran. Dunia menjadi dalam genggaman," terangnya.

Mantan Ketua Komisi III DPR RI ini mengatakan, setidaknya ada empat langkah yang harus dilakukan dalam menghadapi Revolusi Industri 4.0. Pertama, mendorong kemampuan tenaga kerja Indonesia dalam mengintegrasikan komputerisasi dan internet.
Dorong UMKM

 Tahun 2030, Indonesia Diyakini Jadi 10 Besar Kekuatan Ekonomi Dunia

Kedua, mendorong UMKM memanfaatkan teknologi digital. Sementara langkah ketiga, mendorong industri nasional memanfaatkan bigdata.

Langkah terakhir yaitu mengembangkan platform perdagangan online atau start up untuk menumbuhkan wirausaha berbagai Informasi Teknologi.

"Revolusi Industri 4.0. tidak hanya melahirkan smart phone maupun smart city saja. Revolusi Industri 4.0 juga menuntut lahirnya smart labour yang beradaptasi dengan smart technologies. Kehadiran teknologi tinggi di era Revolusi Industri ke-4 bukanlah ancaman, karena tetap menyerap tenaga kerja dalam jumlah yang besar," ujar Bamsoet.

 

You Might Also Like

0 komentar