Kembali dari Tahun 2023, Pria Ini Klaim Bisa Prediksi Masa Depan

Maret 03, 2018

 Kembali dari Tahun 2023, Pria Ini Klaim Bisa Prediksi Masa Depan

Majalah mata indonesia - Seorang pria yang mengaku sebagai penjelajah waktu dikabarkan telah lulus tes uji kebohongan. Dia bahkan bisa menceritakan hal-hal khusus yang terjadi di masa depan.

Pria 'Time traveller' ini mengklaim dirinya berasal dari tahun 2030 dan telah mengungkapkan sejumlah prediksi spesifik yang aneh tentang masa depan.

Dalam sebuah unggahan video di You Tube, pria ini hanya dikenal sebagai Nuh. Wajah dan suaranya telah disamarkan untuk menyembunyikan identitasnya karena kekhwatiran jika ditampilkan aslinya dia mungkin bisa dibunuh.

Nuh memprediksi bahwa Donald Trump akan memenangkan masa jabatan kedua di Gedung Putih. Hal ini memang bisa menjadi kenyataan karena dalam waktu dua tahun, akan ada pemilihan presiden AS yang dijadwalkan pada 3 November 2020.

Meramal Presiden AS di Tahun 2030

 Kembali dari Tahun 2023, Pria Ini Klaim Bisa Prediksi Masa Depan


Dia juga meramalkan pemimpin masa depan lainnya, dengan mengklaim presiden AS pada 2030 adalah orang bernama 'Ilana Remikee.'

Nuh menyatakan bahwa manusia akan mencapai Mars pada tahun 2028 dan dalam perjalanan waktu tahun yang sama, robot bergaya Google Glass akan menguasai dunia.

Wawancara pada video tersebut dimulai dengan pertanyaan: 'Apakah Anda seorang penjelajah waktu aktual dari tahun 2030?'

Dia menjawab dengan ya dan kata 'benar' muncul dalam huruf hijau besar pada mesin pendeteksi kebohongan, berarti dia yakin dia mengatakan yang sebenarnya.

Nuh kemudian mengklaim bahwa dia memiliki bukti kuat untuk mendukung ramalannya namun tidak yakin bahwa dia dapat mengungkapkan apa itu karena hal itu dapat menyebabkan sebuah paradoks.

Mempertaruhkan Nyawa demi Melakukan Perjalanan Waktu


Dia mengatakan misinya adalah untuk memberi tahu mereka yang hidup sekarang tentang apa yang ada di dunia ini, dan mengatakan bahwa dia telah mempertaruhkan nyawanya untuk melakukan perjalanan kembali pada waktunya.

Nuh menarik perhatian dunia pada November tahun lalu ketika sebuah video menjadi viral setelah pengakuannya yang telah melihat tahun 2030.

Dalam video tersebut tampak dia sangat terguncang dan berbicara dengan aksen Amerika: "Saya ingin menjadi jelas... tujuan tunggal saya adalah membuktikan kepada Anda bahwa perjalanan waktu itu ada."

"Sebenarnya saya sendiri adalah penjelajah waktu," kata Nuh.

Terjebak di Masa Sekarang Setelah Dipecat dari Tahun 2021


Dia mengaku berusia 50 tahun, tapi telah mengambil obat pembalikan usia untuk membuatnya muda lagi. Dia menambahkan bahwa masa lalunya, di mana dia berada pada tahun 2021 telah dipecat dan sekarang terjebak pada saat ini.

Nuh yang  ternyata seorang penderita depresi dan anoreksia itu mengaku bahwa tahun 2028 akan menjadi tahun di mana organisasi swasta mengakui dunia bahwa perjalan waktu itu nyata, setelah mengetahui tentang hal itu sejak tahun 2003.

Dia juga mengatakan bahwa mobil listrik dan self-driving akan meningkat drastis berbarengan dengan kenyataan semua dan kecerdasan buatan di mana semuanya akan menjadi sumber kemarahan dalam waktu empat tahun ke depan.

Perangkat populer yang dapat dipakai seperti Google Glass akan ada di mana-mana, dan setiap orang akan menggunakannya untuk membenamkan diri mereka dalam kenyataan maya. Nuh juga memprediksi bahwa energi terbaru akan lepas landas.

Karena teori anehnya, Nuh telah membuat banyak orang menjadi skeptis, beberapa orang di antaranya mengklaim bahwa meraka marah, sementara yang lain mengatakan ramalannya tidak sulit ditebak.

Kalau Anda sendiri, apakah percaya dengan yang dikatakan Nuh?



 


You Might Also Like

0 komentar