Waduh! Jaket Ojek Online Dijual Bebas, Ini Kata Operator

Januari 06, 2018


Perusahaan Ojek Online `Gerah`

Majalah mata indonesia - Perusahaan transportasi online juga telah mendengar kabar penjualan jaket ojek online. Grab Indonesia mendapatkan informasi penjualan atribut jaket mitra Grab di masyarakat. Pihaknya sedang menindaklanjuti penjualan atribut ojek online.

“ Kami telah menerima informasi mengenai penjualan atribut tidak resmi Grab yang dilakukan oleh berbagai pihak melalui situs penjualan daring maupun jejaring sosial dan tengah menindaklanjuti kegiatan tersebut,” kata Marketing Director Grab Indonesia, Medico Azwar, kepada Dream.co.id, melalui pesan tertulis.

Medico meminta masyarakat untuk tidak memperjualbelikan atribut Grab. Dia juga meyakinkan masyarakat bahwa mitra pengemudi resmi Grab dapat diidentifikasi melalui akun mitra pengemudi.

Akun ini hanya dapat diperoleh jika mitra telah lulus proses perekrutan. “ Kami senantiasa melakukan proses pemantauan kegiatan operasional sesuai dengan kode etik yang berlaku,” kata dia.

Medico juga meminta masyarakat untuk melapor kepada Grab Indonesia apabila ada informasi miring yang melibatkan mitra pengemudi dan penumpang Grab. “ Kami menyarankan masyarakat untuk selalu mengecek kebenaran informasi tersebut sebelum meneruskannya ke pihak lain dengan meneruskan ke tim Customer Experinece kami untuk segera ditindaklanjuti,” kata dia.

Senada dengan Grab, manajemen Uber Indonesia mengaku menerapkan aturan yang ketat terhadap para mitranya. Untuk mendapatkan atribut Uber (plus akun pengemudi), mitra pengemudi harus lolos persyaratan pendaftaran.

“ Selain itu, sebagai bagian dari proses registrasi, memiliki surat keterangan catatan kepolisian/SKCK yang berlaku merupakan salah satu persyaratan sebagai mitra Uber,” tulis manajemen Uber lewat keterangan tertulis yang diterima Dream.

Uber juga memiliki fitur-fitur untuk melindungi pengguna dari kejahatan, misalnya penjemputan anonim. Misalnya, memiliki informasi pengemudi berupa nama, foto, profil, serta model dan nomor pelat kendaraan. Perusahaan ini juga memiliki fitur Share Your ETA untuk berbagi status dan posisi perjalanan secara real time.

Apabila terdapat ketidaksesuaian antara data di aplikasi dengan mitra yang datang, penumpang berhak dan sangat disarankan membatalkan atau melaporkannya ke Uber untuk segera kami tindaklanjuti,” tulis perusahaan.

Bagaimana dengan Gojek? Hingga berita ini diturunkan, manajemen Gojek Indonesia belum memberikan tanggapannya. Surat elektronik (Email) yang dikirimkan redaksi Dream belum mendapat jawaban.


Agen Togel Terpercaya

You Might Also Like

0 komentar