Kamerun Deportasi 100 Ribu Pengungsi Nigeria Secara Ilegal

Oktober 02, 2017


Togel Online  ~  ABUJA - Kamerun telah melanggar hukum internasional karena secara paksa mendeportasi pengungsi asal Nigeria. Setidaknya 100 ribu warga Nigeria telah melarikan diri ke Kamerun untuk menyelamatkan diri dari militan Islam Boko Haram.

Demikian pernyataan yang dikeluarkan kelompok hak asasi manusia Human Rights Watch (HRW) seperti dikutip dari Reuters, Kamis (28/9/2017).

HRW mengatakan bahwa pengusiran yang diberitakan sejak tahun 2015 adalah salah satu pemulangan paksa ilegal terbesar yang telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir. Pengusiran ini termasuk dalam "pelanggaran mencolok" terhadap hukum global dan Kamerun.

Militan Boko Haram telah membunuh puluhan ribu orang dalam perjuangan mereka untuk membentuk sebuah negara Islam di Nigeria timur laut. Kekerasan tersebut telah memaksa ratusan ribu orang untuk melarikan diri, banyak melintasi perbatasan Kamerun, Chad dan Niger.

"Pasukan Kamerun telah secara agresif menyaring orang-orang Nigeria yang baru tiba di perbatasan, melakukan penyiksaan dan bentuk-bentuk pelecehan lainnya, serta memasukkan mereka ke desa-desa perbatasan yang jauh dan tidak terjangkau," kata laporan tersebut.

"Kebijakan pemblokiran pencari suaka untuk mengakses perlindungan telah membuat Kamerun lebih mudah mendeportasi mereka," katanya, menambahkan bahwa badan pengungsi PBB (UNHCR) telah ditolak aksesnya.

UNHCR mengatakan bahwa laporan tersebut secara luas sesuai dengan pemahamannya sendiri tentang situasinya, meskipun tidak dapat mengkonfirmasi semua rincian terhadap laporan tersebut.

"Pengembalian secara paksa dalam konteks apapun menjadi perhatian serius kami dan dalam kasus Kamerun dan Nigeria kami telah mengemukakan kekhawatiran ini berulang-ulang dan secara terbuka," kata juru bicara UNHCR.

Kamerun menandatangani sebuah perjanjian pada bulan Maret dengan Nigeria dan UNHCR untuk memastikan bahwa semua pengungsi yang kembali bersifat sukarela. Namun kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa pelanggaran Kamerun berlanjut.

"Mereka mempermalukan kita seperti binatang dan mengalahkan kita seperti kita adalah budak," kata laporan tersebut mengutip salah satu pengungsi. Saudaranya meninggal akibat pendarahan internal, tambahnya.

Beberapa deportasi, termasuk anak-anak, sangat kekurangan gizi atau sakit sehingga mereka tidak dapat bertahan saat kembali ke Nigeria, kata HRW.

Menteri Komunikasi Kamerun menolak untuk mengomentari laporan tersebut, yang mengatakan bahwa tentara telah menahan para pengungsi dan menyiksa beberapa dari mereka, sebelum pihak berwenang mendorong mereka kembali ke negara tetangga di timur laut Nigeria.

Nigeria sedang berjuang untuk mengatasi jutaan orang yang bergantung pada bantuan darurat untuk makanan, tempat tinggal dan obat-obatan. Mereka menjadi korban konflik selama delapan tahun di mana setidaknya 20.000 orang telah terbunuh.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa sedikitnya 10,7 juta orang membutuhkan bantuan di wilayah tersebut, tidak hanya di Nigeria tetapi juga di Chad, Niger dan Kamerun.

You Might Also Like

0 komentar